Menjadi Wanita Bercadar Itu….

304887_392760740791594_1689041114_nPengalaman pertama pake jilbab lebar hingga sebetis dan bercadar itu rasanyaa…. banyak kagetnya yang pasti. Kekagetan pertama adalah ketika mengendarai motor dengan jilbab yang berkibar-kibar seperti Bendera. Badan yang massanya nggak pernah berhasil lewat 42 Kilogram ini kayak mau terbang aja, terlebih saya itu paling nggak sabaran kalo naik motornya nggak ngebut. Alhasil, pertama kali melintas jalan besar, membelah Jalan Kaliurang Kilometer Nol menuju Mirota Kampus itu kepala goyang-goyang ke belakang, rasanya badan saya seperti Balon Udara yang mau dilepas talinya. Beraaat Booo nyetir motornya! Hehehe.

Kekagetan yang kedua adalah, jadi susah napas. Okelah, pas pertama kali cadarnya dipake mungkin masih biasa saja, tapi menjelang menit kesekian, kepala udah pusing. Selain karena akses oksigen masuk melalui hidung jadi terhalang, tali cadarnya juga kenceng, belum lagi tali jilbab yang diikatkan di belakang telinga itu rasanya bikin kepala berat. Dan rasanyaaaa… mau pingsan. Tapi, setelah mencoba mengabaikan pega-nya (susah napasnya), dan mengendurkan tali jilbab, agak enakan sih, minimal kepala nggak seberat awalnya. Dan sekarang, itu bukan masalah yang berarti, kecuali kalo berkendara pas hujan dan cadar kena air hujan. Duuuh, susah banget buat napas, karena kain cadarnya itu nempel di hidung, jadi kalo mau tarik napas itu kain jadi ikut ketarik to? Itulah yang membuat kehabisan napas kalo pas hujan-hujanan. 😀

Harusnya ini enggak kaget sih, karena sudah mahfum kalau berjilbab lebar sudah pasti sering merasa kegerahan. Saya paling suka pake Abaya atau Gamis plus jilbab dan cadar hitam. Bisa dibayangkan kan, kalo keluar rumah siang bolong gerah dan panasnya seperti apa? Duuuh.. kalo siang-siang terik di luar ruangan itu seperti lagi diseterika. Jadi, warna hitam itu kan menyerap kalor? Nah, panasnya itu seperti merembet ke kain, trus menyapu tubuh saya. Rasanya, jangan ditanya, kadang cadar saya di bagian hidung pun menjadi begitu lembab karena peluh. Tapi, saya menikmatinya. Jadi pengingat, di Dunia aja panasnya seperti ini, bagaimana di neraka?

Ribetnya ketika harus makan di luar. Jadi, setiap belanja kebutuhan bulanan saya seringnya ke Toko Progo atau Ramai Mall yang ada Fordcourtnya. Selain saya orangnya mudah lapar, makanan disana juga enak-enak. Nah, karena makanan yang dijual di stand-stand mengguggah hati saya untuk membelinya, maka makanlah saya disana. Weisst.. lha, njug iki piye le maem? Nggak lucu banget deh rasanya kalo saya mendadak buka cadar dan makan seperti biasanya. Akhirnya, dengan susah payah, saya masukin sendok ke dalam cadar, kemudian itu sendok mencari-cari mulut saya. Hadeuuh.. berantakan deh, karena saking buta arahnya itu si sendok, akhirnya kuahnya kehirup hidung dan membuat saya harus menahan diri untuk tidak batuk karena tersedak. Bayangkan rasanya..! Malu-maluin.. hiks.. -_-” Tapi sekarang, udah biasa saja sih kalo makan di luar, terutama nyari warung makan yang sepi atau makannya mepet tembok di pojokkan.

Selanjutnya, PHPin kita kalo lagi nimbang Berat Badan.. Hehehe, kadang satu stel gamis, dan jilbab sebetis itu aja beratnya hampir sekilo (enggak sih, agak lebay aja 😀 ) jadi kadang liat timbangan, “Yeee.. BBnya udah ideal nih…” eh, usut punya usut, setelah ganti pake Daster biasa, balik lagi ke angka bekisar 40 – 42. Yahhh.. kecewalah saya, belum nasibnya punya bodi agak berisi. Ahaaa.. mungkin besok kali yah kalo udah ada “ISI”-nya beneran.. 😀  #gagalfokus #sabartyassabar.

Tapi, enaknya pake cadar.. Maa syaa ALLAH.. tak telukiskan dengan kata-kata kedamaian di hati ketika mengenakannya. Bercadar itu membuat saya lebih terjaga.

Pernah suatu ketika saya mudik dengan kereta Api. Nah, qadarullah saya duduk di kursi yang berhadapan dan bersebelahan ajnaby.. huwaaaa..!! Agak lama saya berdiri, dan mereka-mereka itu masih asyik ngobrol, ngrokok, tertawa terbahak-bahak, hingga akhirnya mereka sadar ada “Penampakkan” sudah berdiri macam patung, antara syok dan pengen turun lagi.. 😀 😀 kemudian saya bilang “Kursi saya di sebelah jendela.” ucap saya datar. Mereka langsung memberi saya jalan, memperbaiki posisi duduk, mematikan rokok, dan mengenakan jaketnya. Yang duduk di depan saya menarik kakinya ke dalam kursi, bisa saya pastikan, dia nggak pewe banget posisinya. Nah, yang sebelah saya, duduknya malah menghadap lorong, membelakangi saya. Dan, tas ransel saya yang isinya jajanan saya letakkan di sampingnya. Dia cuma kebagian kursi sedikit. EGP! (Emang Gue Pikirin) 😀 😀 #ketawajahat. Resiko safar sendirian itu menyedihkan memang.. 😦

Hikmahnya ketika Safar itu dan tetap bercadar, saya merasa lebih dihargai oleh Ajnaby, mereka nggak berani macam-macam, apalagi ngajak ngobrol saya. Hal ini semakin menguatkan keyakinan saya untuk terus bercadar, selain membantu Ajnaby (Laki-laki bukan Mahram) agar mereka gadhul bashar dari pandangan yang haram, juga menjaga wanita agar tidak diganggu oleh mereka. Dan, saya telah membuktikannya. Coba deh liat berita, pasti yang sering jadi korban pelecehan se*sual kebanyakan adalah wanita yang tidak menutup aurat kan? Penjahat pun mikir-mikir mau mengganggu wanita yang menjaga dirinya dengan berhijab. Itulah alasan, mengapa ALLAH memerintahkan untuk kita berhijab.

Maa syaa ALLAH… ^^

Masih banyak kok1526952_719954641382951_1459637524_n hal-hal istimewa lainnya ketika kita bercadar. Tentu saja, bercadar tidak boleh hanya sekedar bercadar agar terlihat alim, cantik, dan lain sebagainya. Luruskan niat karena mengharap ridha ALLAH semata.

Bercadar dan berhijab lebar itu, justru untuk menutupi kecantikanmu. Biarlah, Suami saja yang nantinya menjadi Kekasih yang paling berhak untuk menikmati kecantikan kita. ^_^ ❤

Semoga, diberi istiqamah oleh ALLAH.. aamiin…

Barakallahufikum…

Advertisements

9 thoughts on “Menjadi Wanita Bercadar Itu….

  1. Masyaa Allah… tulisan anti sangat menginspirasi sy. Sy seorg ibu, alhmdllh sdh dikaruniai 3 orang anak. Sy sdh lama kepikiran ingin pakai cadar. Suami sy jg tdk memaksakan sy hrs pakai cadar, akan tetapi kalo sy pakai cadar itu lbh baik, begitu kata suami sy. Yg msh jd ganjalan buat sy adalah ayah dan ibu sy. Dari pembicaraan2 sy dan ortu sy, sy menangkap ada kesan ketidaksukaan, bahkan tdk setuju dan tdk ridho kalau sy sbg anaknya mengenakan cadar.

    Perlu anti ketahui bahwa sy berasal dr keluarga yg fanatik NU nya sangat kental sekali. Disana msh sgt byk bid’ah2 yg tersebar.sy sendiri dulu bersekolah di yayasan NU. Sy tumbuh dlm lingkungan NU yg mereka biasanya mengaku bermadzhab syafi’i.akan tetapi ketika sy kuliah dijogja, sdkt demi sdkt sy tahu bahwa apa yg selama ini sy amalkan ternyata sangat jauh dgn apa yg disampaikan oleh imam syafi’i.

    Sy msh ingat dulu waktu sy kls 3 Madrasah Aliyah guru fiqih sy menyampaikan kpd murid2nya trmasuk sy bahwa menurut imam syafi’i aurat wanita diluar sholat adalah seluruh badan. Termasuk wajah. Namun ketika sy tanyakan kpd beliau knp semua org NU terutama yg wanita tdk ada yg pakai cadar? Ktnya pengikut madzhab syafi’i?guru sy wkt itu cm menjawab bahwa cadar itu tdk wajib. Sejujurnya sy kurang puas dgn jawaban guru sy tsb.

    Sy ingin sharing ttg keinginan sy utk bercadar tp sy malu krn tdk punya tmn dkt yg sdh bercadar. Rata2 hanya tmn ngobrol biasa aja ketika sama2 lg jemput anak pulang sekolah. Alhamdulillah anak sy saat ini sekolah di tk yg bermanhaj ahlussunnah wal jama’ah. Ada gk ya akhowaty fillah yg punya masalah spt sy, dan gimana solusinya? Mohon sharingnya….

    Like

    1. Maa syaa ALLAH.. Barakallahufiykii… bahagia Umm ana mendengarnya.. ^^

      Hihihi, berarti kita senasib Umm.. ^^ Di Kampung, ana juga tinggal di lingkungan yang masih kental dengan bid’ah dan khurafat.. dan Ortu ana NU tulen. Waktu awal2 ana berjilbab lebar aja, sering dimarahin sama Ortu, dituduh ikut aliran2 sesat. Apalagi waktu ketahuan ana bercadar, mereka jadi sering mencurigai ana. Alhamdulillah, seiring berjalannya waktu, ana tidak menampakkan sikap perlawanan terhadap ortu, tetap tenang ketika mereka mengancam tidak menganggap ana sebagai anak, lambat laun mereka capek sendiri melihat kegigihan ana untuk berhijab syar’i. Dan, ana nggak menunjukkan perilaku aneh, seperti mudah membid’ahkan dan mengharamkan tanpa ilmu.. jadi Ortu mulai percaya lagi sama ana.. Alhamdulillah, dengan kebesaran ALLAH.. ana diberi kekuatan untuk tetap bertahan berhijab syar’i, bahkan, Ortu pun mengijinkan ana bercadar asal nggak dipake di rumah dan kampus, mengingat maslahat dan mafsadatnya. Baru boleh bercadar, kalo ana sudah punya “Paket”.. hehehe. Meski kadang2, kalo mudik cadar ana suka diumpetin sama Ibuk, cz beliau masih setengah hati ngijininnya.. 😀

      Kalo boleh tau, Ummu tinggal dimana? Mungkin, kalo di Jogja.. nanti bisa ketemuan.. ^^ Oh ya, ana juga sebelumnya pernah jadi Pengajar di beberapa Sekolah Salaf.. karena dituntut fokus kuliah, terpaksa resign..

      Menurut ana solusinya, pertama berdoa kepada ALLAH agar Orang Tua diberi kelembutan untuk menerima syariat ini…

      Kedua, pelan-pelan mendakwahkannya.. sebetulnya, tidak perlu penjelasan panjang lebar ketika menyampaikan hukum cadar kepada mereka, sebab kecenderungan Orang Tua tidak suka diceramahi oleh yang lebih muda.. jadi, cukup dengan tutur kata dan akhlaq yang baik..

      Ketiga, kan Ummu sudah menikah.. Jadi, sebetulnya yang lebih utama untuk ditaati saat ini adalah Suami.. Jadi, jika Suami sudah ridha.. sepertinya tidak masalah untuk tetap bercadar?

      Keempat, pakai saja cadarnya di hadapan Orang tua.. Ya, mungkin awalnya mereka akan menolak, marah-marah, atau bahkan mengusir kita.. Tenang.. Jangan khawatir.. sekeras-kerasnya Orang Tua terhadap anak, tetap.. Hati mereka tidak dapat terpisah dengan buah hati.. teruslah menjalin silahturahmi yang baik, sering menjenguk ortu, meski kerap dimarahi dan diperlakukan tidak menyenangkan, jangan putus asa.. in syaa ALLAH.. Ortu akan luluh kok.. Bi’idznillah…

      Setiap keputusan yang dianggap tidak lazim, terkadang memang menuai kontraversi.. tetapi, hal utama yang diperlukan dalam mengambil sebuah pilihan atau keputusan adalah “Tekad yang kuat, dan Keberanian…” ^^ Wallahu a’lam bishawab…

      Yassarallahu lakii wa barakallahufiykii Umm.. ana mau kok jadi temen sharingnya.. ^^

      Like

  2. bismillah, klo kasusnya lagi kondangan, trus ada acara makan2nya (umumnya kondangan di Indonesia kan nyampur gitu)….nah ntu gimana ya? nggak makan ato pake jurus menyelinapkan sendok kedalam cadar?

    Like

  3. Assalamualaikum wr wb.

    ukhti fillah perkenalkan namaku zahra.

    Ana skrg memulai berniqab. Akan tetapi kdua ortu tsk mengizinkan krna ana dhruskan bekerja.

    klw ana berniqab klw kluar rmh ,
    prtnyaan ana blh kah pas lg kerja ana dlepas niqab?
    Dan di medsos pun ana tdk mengupload foto yg trlht wjh ..
    krna mrka tau ana memakai niqab.

    Sykron wa alafwu

    Like

    1. Wa’alaykumussalam… Alhamdulillaah… TabarakALLAH..

      Berniqab semampunya aja Ukh kalo gitu. Untuk mengedepankan maslahatnya. Dulu, saya pun begitu. Di rumah dan kampus nggak pake niqab. Nanti, setelah agak jauh dari rumah, baru dipake. Atau, biar nggak terlalu mencolok, bisa disiasati dengan pake masker. Tentunya, diiringi dengan akhlaq yg baik terhadap orang tua ya? Karena, yang terpenting saat ini, bukan niqab kita.. Tetapi, akhlaq kita. Karena, dakwah itu, dimulai dengan kemuliaan akhlaq.. ^^ Yassarallahu lakii…

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s