Resep : Panada Isi Sayur

panada
Panada Isi Sayur (Sumber : Sajian Sedap)

Ceritanya, hari ini Nadya (4y) pagi-pagi udah nggegrek minta dibelikan Terompet. Berhubung jauh-jauh hari sebelum hari ini Mamah udah ta welingi nggak usah ikut-ikutan ngerayain pergantian tahun, Mamah pun jadi melarang Mbak Aan (Mamahnya Nadya) untuk menuruti permintaan Nadya. Akhirnya, untuk menghentikan “anarkisnya” Keponakanku satu itu, aku berinisiatif mengajaknya membuat kue, pokoknya gimana deh biar bisa mengalihkan perhatiannya. Salah satu cara yang bisa membuatnya lupa akan tantrumnya adalah, ngrecokin Tante dan Mbah Utinya masak. -_-“

Agak-agak galau juga tadi mau buat apaan? Karena aku belum begitu mahir nge-baking. Well.. tiba-tiba inget sama Panada. Agak bingung juga sih, ngebedain antara Panada dan Pastel. Soalnya bentuknya mirip, bahkan isinya pun sama. Mungkin yang ngebedain Panada dengan Pastel adalah kulitnya. Kalo Panada itu kulitnya empuk kayak roti, kalo Pastel itu kulitnya garing.

Ngomong-ngomong soal Panada, Panada adalah makanan khas Manado. Nahh, aku tau nama makanan ini Panada dari seorang Ummahat, Wali Muridku sewaktu ngajar di SD dulu. Ketika itu sekolah mengadakan lomba masak pada acara class meeting seusai anak-anak UAS. Beliau merekomendasikan buat Panada atau Donat. Aku pilih Donat deh yang disukai anak-anak. Namun, beliau tetap membagi resep Panada-nya padaku. Alasannya, bahan-bahan Panada dan Donat itu sama, cuma kalo Panada itu tinggal ditambahin Isi, biasanya diisi Ikan Cakalang yang disuwir-suwir dan diberi bumbu. Untuk Isian Panada pun enaknya bisa dimodifikasi. Berhubung masih agak takut-takut makan Ikan (setelah kemarin coba makan Ikan yang berdampak mual hebat karena alergi), akhirnya kuputuskan membuat Panada isi Sayur. Well.. aku suka Sayur. ^^

Daaan.. ini dia bahan-bahan untuk membuat Panada :

KULIT

  • 1/4 Kg Tepung Terigu
  • 2 Sdm Gula Pasir
  • 1 Sdt Fermipan
  • 1 Sdt Garam
  • 2 Sdm Mentega
  • 1 Butir Telur
  • 1 Bungkus Santan Kara
  • Minyak Goreng

ISI

  • 3 Butir Telur (Direbus, kemudian dipotong-potong)
  • 2 Bungkus Bihun Jagung (Diseduh)
  • Wortel (Sayurnya sesuai selera)
  • 3 Buah Sosis
  • 1 Bungkus Santan Kara

BUMBU DIHALUSKAN

  • 4 Siung Bawang Merah
  • 3 Siung Bawang Puith
  • 3 buah Cabe Rawit
  • 1 Butir Tomat
  • 1 Sdm Garam
  • 1 Sdm Gula Pasir
  • 1 Butir kemiri

Nah, cara membuatnya ini tadi qadarullah memakan waktu lama karena harus nungguin yang beliin Wortel dan Kemiri ke pasar dulu. Hehehe, maklum.. kalo di rumah itu betah banget di dalem, secara kalo keluar rumah masih terlalu ekstrim kalo pake cadar. Namanya juga lagi di Kampung.. hihihi.. Belum lagi pas proses buatnya, Nadya inget lagi sama Terompetnya.. hadeuuuh, Tantenya lieur euy ngedieminnya. Mamahnya nggak mau tahu, kan Mamahnya manut sama Tantenya yang ngelarang beliin Terompet.. 😀 #jahatsekalisungguh

Nah, begini cara membuat Kulitnya.. #halaah

  1. Masukkan seluruh bahan kulit ke dalam baskom, kemudian uleni hingga kalis. Oh ya, menteganya dicairkan dulu ya di wajan panas?
  2. Setelah adonan kalis (udah nggak lengket lagi di tangan) diamkan selama kurang lebih satu jam agar mengembang. Jangan lupa, ditutup pake kain yaa atau apa deh, yang penting itu adonan ditutup. 😀
  3. Siapkan Baki atau wadah datar yang permukaannya agak luas.
  4. Setelah adonan mengembang, buat bola-bola kecil. Kemudian, digilas sampai pipih dengan menggunakan penggiling adonan (namanya apaan yak? 😀 ) kalo nggak ada, diakalin aja pake gelas atau botol kaca.
  5. Nah, setelah adonan berbentuk pipih, masukkan sayuran dan telur yang sudah dipotong-potong. Kemudian, bagian tepinya dicubit-cubit, lalu dipilin. (Agak susah jelasinnya, tapi bisa dibayangin yak? 😀 )
  6. Goreng dengan minyak yang banyak, panas dan api sedang.

Taraaa.. menjelang makan siang, Khadimat di rumah akhirnya diminta Ibu ke Pasar juga. selang 20 menitan, akhirnya Wortel dan Kemirinya datang, dan bahan-bahan dilanjutkan untuk eksekusi. Nah, cara membuat Isiannya mudah kok :

  1. Bumbu yang sudah dihaluskan ditumis dengan 2 sdm Minyak goreng. Setelah tercium aroma wangi.. #halaah masukkan wortel atau sayuran dan sosis. Tumis hingga layu.
  2. Setelah wortel layu, masukkan santan. Aduk.
  3. Nah, kalo santan sudah sedikit surut, segera masukkan bihunnya. Aduk-aduk hingga kuah santan habis. Tiriskan.
  4. Masukkan bahan isi ke dalam adonan yang sudah dibentuk pipih, kira-kira satu sendok makan. Lalu sesi selanjutnya adalah back to point 5 dan 6 di atas yaa? hehehe.. #ribet yak jelasinnya? piss.. ^^v

Cara buatnya mudah kok nggak seribet ngejelasinnya, hehehe. Alhamdulillaah, tadi bisa buat 24 buah Panada dari bahan-bahan di atas, daan.. ludes seketika. Nggak nyangka, ternyata eksperimenku layak makan. Hihihi.. agak legaaa gitu, soalnya pas lagi masak, Mamah udah ngomel-ngomel mulu, “Awas ora enak.. pokoknya, nanti ta total itu bahan-bahan yang kamu ambil dari toko..” ckckck.. Yeaayy.. berhubung bisa dimakan, dan katanya “Enak..” #yippiiii#yipppiiiii 😀 jadi bebas tanggungan bayar dagangan Mamah deh yang aku comotin di Tokonya Mamah.. asyiikk.. (^v^)b #dasaaar!

Daan, Nadya juga udah lupa sama sekali dengan Terompetnyaaaa. Tapi sayang, pas menjelang sore, gara-gara ada anak kecil mampir ke Toko bawa Terompet, dan kami telat “ngumpetin” Nadya, jadilah dia “anarkis” lagi. Ngamuk minta dibelikan Terompet, dan tanpa sepengetahuanku.. dia udah punya aja tuh Terompet sambil bilang, “Tate Tyas, ini atu beli telompet weee..” (Tante Tyas, ini aku beli Terompet wee.. -red) #haissssh –_______–


  • FYI (For Your Information) : Membeli Terompet untuk ikut serta merayakan Tahun Baru adalah salah satu bentuk tasyabbuh (mengikuti Budaya kaum kuffar). Selaku Umat Islam, tidak seharusnya kita ikut-ikutan merayakan pergantian tahun baru masehi, salah satunya adalah dengan meniup terompet. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :

    مَنْ تَشَبَّهَ بِقَوْمٍ فَهُوَ مِنْهُمْ

    “Barang siapa yang menyerupai suatu kaum maka dia termasuk kaum tersebut”
    (HR. Abu Dawud)

    Untuk informasi selengkapnya kenapa kita dilarang niup-niup terompet ada di : https://abangdani.wordpress.com/2012/12/31/sejarah-terompet-di-tahun-baru-meniup-terompet-adalah-tradisi-yahudi/

  • Foto Panada buatanku menyusul yaa -in syaa ALLAH- biar enggak dibilang hoax… xixixi.. soalnya fotonya ada di BB Adekku.. 😀
Advertisements

2 thoughts on “Resep : Panada Isi Sayur

  1. Saya mah ngga pernah merayakan atau mengadakan acara menyambut tahun baru, tp sekedar lihat kembang api mah suka, soalnya tetangga semua keluar dan nyalain itu kembang api, ndak apa-apa khan..??

    Jd panada ini nama lain dari roti isi sayuran kali yaah… Cocol sama sambal instan kayanya enak ya..

    Kapan-kapan nyoba aaaah…

    Like

  2. Wah, kalo sekedar liat Kembang Apinya saya enggak tau Bu.. hihihi.. ^^v punten..

    Sebenernya di Manado sana, Panada seringnya diisi sama Ikan Bu.. cuma saya ada alergi Ikan, makanya isiannya diganti Sayuran.. Kalo mau praktis, bisa juga sih Panada-nya diisi abon, coklat, sosis, atau apa aja sesuai selera.. Betuuul. kemarin karena disini harga cabe lagi melangit, akhirnya pake saos instant.. rasanya manis, gurih, hehehe.. baru belajar masak-masak nih saya.. 😀

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s