Jemuran Oh Jemuran…

how-to-wash-clothesUdah semingguan ini cucian menumpuk. Cuci, jemur, cuci ulang lagi, jemur, cuci lagi. A’la kulli haal.. di musim hujan seperti ini, sudah mahfum banget dengan pemandangan begini. Nasib tempat jemuran sempit dan minim sinar matahari, menyebabkan cucian jadi lembab dan tidak lekas kering, alhasil pakaian jadi bau amis. Terlebih bagi ABG alias Akhwat Berjilbab Guwede hihihi. Wajar, pakaian yang buwesar-buwesar memang membutuhkan perlakuan khusus, halaaah.. maksudnya, ya harus banyak kena sinar matahari atau minimal angin deh.

Ada yang bilang, bahagia itu sederhana, salah satunya ketika jemuran kering. Aaa… itu bener banget kalo kondisinya sedang musim penghujan seperti ini. Eeetapi, bukan berarti nggak suka kalo hujan. Kadang, tanpa sadar nih, pas lagi nyuci baju, trus Matahari betah sembunyi di balik awan, lisan kita berkata, “Yahhh.. hujan, kapan keringnya ini baju..?” atau “Hujan terus sih, duh.. padahal seragamku harus dipakai besok..”. Hayooo ngaku, siapa yang sering mengeluh begini? #criingcriiing

Baju-tetap-Segar-meski-di-Musim-HujanYaa Akhwaat..

Iya sih, memang.. Perkara cuci mencuci bagi wanita itu hukumnya wajib. Terlebih, pakaian merupakan salah satu penunjang penampilan kita. Pepatah jawa mengatakan, “Ajining dhiri soko lathi, ajining raga soko busono..” maksudnya, harga diri seseorang ditentukan oleh lisannya, dan penampilan seseorang ditentukan pada pakaian yang dikenakannya. Nah, penunjang penampilan bukan berarti bertabarruj, menarik perhatian, atau modis, namun berkaitan dengan kerapian. Well, ketika kita “memaksakan” mengenakan pakaian yang masih agak lembab, kemudian diseterika dan disemprot pewangi, pasti rasanya sangat tidak nyaman kan ya? Iyalaah, seakan ada aroma-aroma tak kasat mata yang begitu menusuk-nusuk hidung. Bau apek. Tentu saja, hal ini akan mengurangi rasa percaya diri kita. Kalo yang cuek bebek mah, no problem.. tapi kalo sayang temen, ya harus diperhatikan itu. 😀 Anda yang berbuat, kami yang harus menanggung beban. #loh??

Yaa Akhwaat rahimmakummullah…

Biasakan lisan kita untuk perbanyak berkata yang baik. Lisan seseorang adalah hiasan akhlaqnya. Tanda semakin dekatnya hubungan seorang Hamba dengan ALLAH adalah semakin bagusnya lisan. Nah, ketika hujan turun jauhilah oleh kita untuk mencela hujan. Terkadang, hujan menjadi rahmat yang dilupakan oleh Manusia. Ketika musim kemarau, kita berdoa agar lekas turun hujan. Ketika hujan turun, eh.. kita justru ngedumel.

Seharusnya, ketika hujan turun kita berdoa:

اللَّهُمَّ صَيِّباً ناَفِعاً

“Allahumma shayyiban naafi’an..”

(Yaa ALLAH, turunkanlah hujan yang bermanfaat)

Singkat kan? Dengan membaca doa itu sebanyak tiga kali saja, kita bisa memperoleh pahala di samping menyuburkan rasa syukur di hati. Syukur, bahwa hujan yang diturunkan oleh ALLAH hari ini bukanlah hujan meteor. Masih berwujud air, yang butirannya kecil-kecil. Tidak menyakiti ketika menyentuh kulit kita. Coba bayangkan, kalo ALLAH menurunkan hujan Abu? Hujan Es? Hujan Batu? Apa manfaatnya bagi kehidupan kita? Yuk, kita renungkan bersama..

Naah, setelah baca ini yuk ah, hentikan kebiasaan mengeluhkan soal hujan, apalagi sampai mencelanya. Why? Karena, ALLAH nggak suka kalo kita mencela hujan. (Silahkan dibuka penjelasannya disini : http://muslim.or.id/fiqh-dan-muamalah/musim-hujan-telah-tiba-1.html ). Jangan sampai yaa, hanya karena hujan ketika kita mau pergi misalnya, trus kita nyalahin hujan.. “Huh, hujan terus sih..”, selagi ada Mantel, Payung, Daun Pisang, ndakpapa lah menerjang hujan. Kalo memang hujan turun deres banget, ya sudah, selama kepergian kita bukan hal yang sangat darurat sekali baiknya di rumah sajalah. Baju basah, bisa kering. Tapi kalo mengkufuri nikmat ALLAH? Bisa mengeringkan hati. Repot! Rasulullah aja suka kok hujan-hujanan. Apalagi saya? Hihihi.

Oh yaa, kembali ke Jemuran nih. Jemuran yang nggak kering-kering karena hujan yang awet, memang tidak dapat dipungkiri cukup melelahkan kita. Tapi setidaknya, ada beberapa tips mencuci dari saya yang terinspirasi dari cucian di ember yang menggunung. hehehe.

  1. Mencuci pakaian di pagi hari sebelum Matahari terbit. Untuk menghindari baju lembab semalaman. Kan kita bukan Peramal cuaca nih, keuntungannya kalo mencuci sejak ba’da subuh udah nyuci dan jemur baju, eh.. ndilalah cuaca cerah.. maka pakaian kita lekas kering dan nggak bau apek. Kalo hujan, minimal baju kita sempet kena angin.. xixixi.
  2. Ketika mencuci, ngrendemnya jangan kelamaan. Apalagi kalo pake deterjen Ri*so. Cepet bau apeknya (Menurut pengalaman saya loh yaa). Kalo saya recommended pake At*ack Easy. Yaa emang sih, buat kantong saya rada mahal kalo beli yang kiloan, tapi apalah daya, terkadang baju rapi dan beraroma segar sedikit banyak memberi keleluasaan untuk bergerak. Oh yaa, softenernya yang aromanya awet, saya pake Do*ny. #sayabukansales 😀 , cuma curcol dikit.
  3. Pastikan itu baju dikucek, disikat, dibolak-balik pas nyuci. Diperes yang kuat, tapi semampunya aja. Jangan pake tenaga Kuda, bisa rusak itu baju. 😀
  4. Nah, pas njemur baiknya sih digantung pake hanger. Airnya itu lebih cepet turun. Kalo Cuma dijereng ya ndakpapa sih, cuma biasanya nanti ujung atas dan bawah baju, ada sisa-sisa basah dikit gitu kan yaa? #ah.. gambarkan sendiri deh, susah njelasinnya.. 😀
  5. Nah, ketika hujan turun.. segera meluncur ke area jemur. Telat sedikit, berarti anda kurang beruntung. Oh ya, pas jemur, usahakan jarak antara baju yang satu dengan yang lainnya agak direnggangkan yaa? Trus, untuk (maaf) underwear baiknya enggak diantara baju-baju. Kalo bisa, pake hanger dan pastikan kena sinar matahari (Penting, karena kalo lembab dan tidak kering sempurna, akan menyebabkan munculnya bakteri). Tapi, ini tidak berlaku jika jemuran kita berada di tempat yang tidak berpenghalang, alias di balai-balai rumah, di halaman depan rumah, di halaman belakang yang enggak berpagar. Mengganggu pemandangan! :3
  6. Kalo toh hujan, segera digantung di tempat jemuran di dalam rumah. Gantungnya juga jangan mepet-mepet ya? Biar baju yang sudah agak kering, nggak kena basah baju yang masih basah dan mempercepat proses pengeringan. Kalo mau repot sedikit, nggak ada salahnya bajunya dikipasin pake kipas angin.
  7. Jangan menyeterika baju yang masih lembab! Menyeterika baju yang belum kering sempurna, kemudian disemprot pake Pewangi, hmmm.. bukannya harum, tapi cenderungnya menimbulkan bau tidak sedap. Amis.
  8. Bagi Akhwaat yang suka menggunakan pengharum pakaian, usahakan, setelah baju diseterika, diangin-anginkan dulu sebelum masuk ke lemari. Dibiarkan di tempat terbuka, atau dikipasin pake kipas angin. Biar wanginya nggak terlalu nyegrak dan menebar. Kalo wanginya sudah agak hilang, baru deh dimasukin ke dalam lemari. Loh, percuma dong pake Pewangi kalo gitu? Enggak kok. Minimal, baju kita beraroma segar di hidung sendiri atau teman duduk di sebelahnya. Aromanya nggak menyengat dan menebar ke penjuru ruangan. Ini penting untuk diperhatikan, mengingat hukum mengenakan parfum bagi wanita adalah haram kecuali dikenakan di hadapan Suaminya.

“Seorang perempuan yang mengenakan wewangian lalu melalui sekumpulan laki-laki agar mereka mencium bau harum yang dia pakai maka perempuan tersebut adalah seorang pelacur.”

(Hadist Riwayat An-Nasa’i, Abu Daud, Tirmidzi, dan Ahmad)

setrikaDemikian tips mencuci ala saya. Sebenernya, secara umum juga sama aja sih dengan teknik mencuci kebanyakan orang.. hahaha. #tepokjidat. Tapi, semoga bermanfaat ya? Sambil ngarep, jemuran kering hari ini. Aamiin. Barakallahu fiikumma.

♥♥♥

Advertisements

5 thoughts on “Jemuran Oh Jemuran…

  1. Jazaakillaahu khairan mba.. Poin no 2 berarti banget, hihi.. Tapi emang kalo pake deterjen yang itu bakal lumayan ya ><..

    Aku mencari tips ini soalnya kok wangi pakaian kalo dicuci di rumah sama dicuci di kosan beda ya, hehe
    Salam kenal ya mba ^^

    Like

  2. Wa anti fajazakillahu khaairan Mbak.. ^^

    Hehehe, iyaa Mbak.. apalagi kalo pake yang softergent.. Lebih cepet bau apeknya. At*ack emang bagus sih kalo buat nyuci. Saya seringnya beli yang sachet Mbak, kalo pas mau nyuci aja. Tapi, kalo pas lagi musim kemarau, paling pake D*ia yang ngirit. Jaraaang banget beli A*tack yang kiloan, itu jatah makan sehari semalem plus cemilan.. xixixi. Untuk softener, D*wny top deh. Sebenernya, yang bikin cucian bau itu kan di ngrendemnya yang lama. Oh yaa, air juga berpengaruh loh Mbak.. #tuh kan jadi curcol 😀 salam kenal juga Mbak.. ^^ Barakallahu fiik..

    Like

  3. Pakai kurungan ayaaam trs bawahnya pakai Petromak..aahh ini mah jaman saya masih kecil gede di kampung hehe

    Tp memang baju lembab itu baunya ndak enak ya.. Mendingan dicuci lagi kalau saya mah..

    JazaakiLlah khoiran buat tipsnya… 🙂

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s