Kunjungan Pertama Ke Dokter Kandungan : Dedek Bayi, Segera Hadir Yaa di Perut Ibu

praktek-dokter-shinta-spog-2
Ruang tunggu praktek dr. Shinta, Sp. OG yang hommy banget

Awal Agustus, saya sudah merajuk terus ke Suami minta diantar ke Dokter Kandungan. Maklum, Suami sekarang sedang sibuk sekali oleh pekerjaannya. Nyaris jarang dapet waktu libur. “Menurut Kalender Masa Subur, kalo belum rejekinya lagi tanggal 3 aku haid..”

“Ya sudah, besok tanggal empat kita ke dokter..” katanya pada akhirnya.

Horaaay… hehehe. Sebelum ke dokter kandungan, saya jadi semakin rajin baca-baca artikel terkait kehamilan dan me-list pertanyaan apa saja yang mau diajukan. Mengingat biasanya kalo ke dokter itu mendadak speechless, lupa mau nanya apa, lupa mau bilang apa? 😀 Selain itu juga googling dulu kira-kira mau periksa ke dokter mana yang murah tapi recommended (nggak mau rugi 😀 ).

Alhamdulillaah a’la kulli haal, ternyata tanggal 3 malam, ba’da Isya saya haid. Hiks.. sedih, tapi tetep tegar setelah dihibur Suami. Sesuai kesepakatan, kalo saya haid maka bulan ini juga harus ke dokter kandungan. Setelah diskusi dengan Suami, akhirnya diputuskan untuk datang ke klinik “Amanah 2” milik Dokter Shinta Prawitasari, SpOG., M. Kes yang praktik di sebelah utara Tugu. Pertimbangannya, tidak ngantri terlalu banyak dan waktunya fleksibel. Mengingat Suami masih banyak kerjaan di kantornya yang tidak bisa ditinggal.

Sebelum berangkat, saya tanya-tanya dulu ke beberapa teman yang sedang hamil. Salah satu sahabat yang kebetulan baru selesai KOASS merekomendasikan ke Dokter Shinta. Alasannya, jam praktiknya enak, sampai malam. Dokternya profesional, lemah lembut, juga tarifnya murah. Nah, pas banget deh seperti yang saya harapkan. Daan, beliau adalah Dosen sahabat saya di Fakultas Kedokteran UGM, hihihi.

Pilihan ke dua yang direkomendasikan oleh Senior di Wisma dulu yang juga Istri Dokter Raehan, menyarankan untuk cek di Rumah Sakit Khusus Ibu dan Anak Sakina Idaman. Beliau cek kandungan dengan Dokter Ayu, USG tanpa cetak menghabiskan dana sekitar 115k. Sedangkan di Jogja International Hospital (JIH) ketika kontrol pertama kali dan USG sekitar 265k dengan Dokter Enny. Tapi beliau kurang puas, selain mahal juga jauh dari Pogung.

Selanjutnya, atas saran Dek Icha yang nikahnya di bulan sama dengan saya, cuma beda empat hari aja menyarankan supaya cek ke dokter Yasmini saja di RSKIA Sadewa Babarsari. Habisnya enggak nyampe 100rb. Tapi, ngantrinya lamaaaa. Hadeuuuh, meski murah meriah tapi kalo udah ngantri, Suami saya wegah. Udah ngambek aja, soalnya beliau bukan tipe yang suka menunggu. Yaiyaalaah, saya juga. 😀

Finally, tanggal 4 Agustus jadi juga kami ke Dokter Kandungan. Tapi sebelumnya kita makan dulu di Olive jalan Monjali, gegara resah mau ke dokter jadi belum sempat masak. Usai makan, Suami menanyakan sekali lagi, “Mau ke Dokter shinta apa Sakina Idaman? Kalo dari sini sih paling deket ke Sakina Idaman..” ujarnya.

“Ya bolehlah kalo mau ke Sakina Idaman. Tapi kalo ngantri gimana?”

“Ke Dokter Shinta dong.. hahaha..”

Dasaar. Tapi qadarullaah, sebelum ke Sakina Idaman Suami lupa belum ambil uang di ATM. Toeeeng.. -_-“ kami terus bergerak ke arah selatan buat nyari ATM BNI terdekat, semakin ke selatan malah semakin dekat dengan praktik dokter Shinta, ah yoweslah akhirnya kami ke dokter Shinta juga. 😀

Sampai di Klinik beliau pukul 16. 45 WIB, masih sepi. Jam praktik beliau dari pukul 17. 00 – 21. 00 WIB. Lokasi praktiknya di sebelah utara pasar Kranggan. Kalo dari arah Monjali berarti sebelah kiri (timur) jalan. Pukul 17. 00 teng, Perawatnya datang.

Kami masuk ke ruang tunggu. Karena saya baru pertama kali datang, maka mengisi data untuk rekam medis. Dan diberi kartu Kuning sebagai kartu periksa. Usai mengisi data diri, mulai dari nama, nama Suami, alamat, pekerjaan, usia saya dan Suami, riwayat kesehatan, usia pernikahan, siklus menstruasi, HPHT, dll. Kemudian diukur tensi darahnya.

Kami menunggu cukup lama. Bukan karena ngantri, tapi karena dokter Shinta belum tiba di rumahnya. Suami resah karena sebentar lagi memasuki waktu Maghrib. Saya juga gelisah karena takut masuk ruang periksa sendirian. Hadeeeh.. Adzan Maghrib berkumandang, akhirnya Suami memutuskan untuk shalat berjama’ah di masjid terdekat. Baru mau beranjak dari duduk, dokter Shinta datang. Saya panik ketika nama saya dipanggil, suami akhirnya mengalah menemani saya masuk ruang periksa dan memberi waktu sekitar sepuluh menit untuk mengejar shalat Maghrib.

Dag dig dug.. Masuk ke ruang periksa saya keluar keringat panas dingin, halaaah.

“Mbak Sulis ya? (Ahaaa.. setelah sekian lama, akhirnya ada yang manggl Sulis juga 😀 ) Usia pernikahan baru mau enam bulan, usianya juga masih di bawah dua puluh lima tahun ya? Tinggal satu rumah ya, tidak LDR?” beliau membuka percakapan. Saya cuma mesem-mesem. Tapi melihat caranya bertanya dan berbicara membuat saya seketika merasa nyaman. Gaya berbicaranya keibuan dan ramah.

“Punya sakit Magh ya?” saya menjawab dengan anggukan.

“Begini Mbak, sebetulnya kalau usia pernikahan masih di bawah satu tahun, tidak perlu khawatir. Masih santai. Apalagi usia kalian masih muda, jadi masih ada peluang yang besar untuk terjadinya kehamilan. Sabar dan jangan stress ya?” Kalimatnya melegakan saya, tapi saya masih juga penasaran.

“Pernah keputihan engga?”

“Paling kalau mau haid aja Dok, itu pun nggak berwarna, juga nggak berbau..”

“Oh, tapi haidnya lancar ya? Cuma maju mundur sehari dua hari ya siklusnya?” Dokter Shinta bertanya sambil membaca rekam medis saya.

“Ya sudah, saya USG aja ya?” lanjutnya.

“Ini posisi rahimnya, normal..” Dokter Shinta menunjukkan gambar Rahim saya ke Suami yang berdiri di sampingnya.

“Bersih, nggak ada Kista kok.. Jadi tenang aja…”

Waaaa.. saya legaaaa sekali ketika dokter Shinta bilang begitu. Alhamdulillaah Yaa ALLAH, semoga bulan selanjutnya diberi kemudahan untuk segera punya Dedek Bayi. Aamiin.

“Saya kasih Vitamin saja ya? Banyak berdoa supaya segera hamil. Buru-buru cek, udah sering ditanya udah hamil atau belum yaa sama keluarga?” tebak dokter Shinta.

“Engga sih Dok.. Alhamdulillaah, keluarga nggak nanya-nanya. Cuma naluri wanita aja, pengen segera punya Bayi gitu Dok..”

Dokter Shinta tersenyum sambil menuliskan resep yang harus saya tebus di Apotik.

“Dok, saya nggak diresepkan Profertil?” Tanya saya iseng.

“Oh, enggak. Cuma saya kasih Vitamin aja kok. Profertil itu diperuntukkan bagi yang memiliki masalah kesuburan. Kalau pernikahan di bawah satu tahun, memiliki siklus haid yang normal, dan usia masih di bawah 25 tahun, maka belum bisa dikatakan infertil.. jadi tidak perlu diresepkan Profertil.. Cukup olah raga yang teratur, makan gizi seimbang, dan –sensor– rutin setidaknya 3 kali dalam satu pekan..”

Setelah itu, saya banyak bertanya pada Dokter Shinta terkait hal-hal seputar kehamilan yang saya peroleh dari internet. Beliau menjawabnya dengan sabar. Dan saya keluar dari ruang periksa dengan hati puas. Selanjutnya, saya cukup bayar ke perawat sekaligus kasir sebesar 80k. Biaya periksa, USG tanpa cetak, dan pendaftaran. Masalah selanjutnya adalah, ketika kami mau nebus resep di Apotik K24 dekat rumah harga satu paketnya vitamin Ovacare untuk saya adalah 139k dan Oligocare untuk Suami 175k. Mahaaaal. Untungnya Oligocarenya lagi kosong di K24, jadi kami pending dulu deh beli Vitaminnya.

Mau nyoba minum Madu dan Habbats dulu deh. Meski kata Suami nggakpapa beli aja, tapi saya teteup keukeuh mau nyoba yang alami aja dulu. Makan Tauge, makan sayuran yang hijau-hijau, buah, telur, apa pun deh yang penting sehat. Mengandung Asam Folat, Zat Besi, Protein, Vitamin, dkk. Sambil rutin jalan pagi keliling sawah dekat rumah 20 menit minimal 3 kali dalam sepekan. Bismillaah, semoga ALLAH beri kemudahan.

Abis periksa diledekkin, “Kamu ini kebanyakan baca artikel di Internet sih Nduk.. Jadi parno sendiri kan? Galau sendiri kan? Lha wong kamu yang pernah bilang, kalau belum satu tahun nggak papa? Eh.. malah penasaran aja…”

Saya cuma kebabbbtawa-ketawa aja diledek begitu. Ah iya sih, saking kepengennya hamil kadang-kadang bikin kita mudah terprovokasi oleh artikel-artikel maupun forum di daring yang berisi seputar kehamilan. Padahal kunci sukses kehamilan adalah calon Ibu tidak stress dan selalu berpikir positif. Banyak bertaubat dan Istighfar, sedekah, shalat, dan banyak meminta pertolongan ALLAH. Karena, memiliki anak atau tidak adalah hak prerogatif ALLAH.

Yahhh.. berhubung sudah masuk masa subur, saya hanya bisa berharap semoga ALLAH beri yang terbaik bagi kami. Aamiin yaa mujibbassa’ilin. Dedek Bayi, segera hadir ya di perut Ibu, Ibu sudah rindu.. Rabbi habbli minnasshalihin..

Save

Advertisements

5 thoughts on “Kunjungan Pertama Ke Dokter Kandungan : Dedek Bayi, Segera Hadir Yaa di Perut Ibu

  1. gmn mbak udah hamil… ? saya dl jg pasien dr shinta saya promil, cek kandungan rutin dan melahirkan jg di dr shinta…. recommended bgt dah…. saya kagum sama beliau pas bantuin saya lahiran, ketika membuat tindakan yg menyakitkan beliau selalu bilang maaf dan sopan dan sabarnya itu loh bikin ngelahirin jd nyaman… salutt deh

    Like

  2. Halo Mba… Dokter Shinta alamat lengkap nya mana ya Mba? Sama
    Saya lagi hamil soalnya. Dl pas hamil anak pertama di Kendari, cuman melahirkan di jogja, di klinik Khadijah dg dokter Muzayannah. Dokternya enak banget cuman pas lairan pas beliau ada seminar di us, jd pake dokter pengganti tp Alhamdulillah ttp lancar.
    Anak kedua ini kebetulan pindah rumah jd kl ke dokter Muzayannah kejauhan, lagi cari2 yg deket.
    Kmrn sempet periksa di sakina sama dokter ayu, enak si dokternya, cuman masi cari2 referensi lain hehe
    Makasih ya Mba…

    Like

    1. Hallo Mbak Norma.. Di Jogja tinggalnya dimana Mbak? Alamat rumah dokter Shinta, Sp.OG di Jalan AM. Sangaji. Ancer-ancernya, dari Tugu Jogja, belok ke utara. Sebelah timur jalan, maju ke utara lagi sedikit setelah Pasar Kranggan.. Mbak, kalo mau kesana, pas jam lima-an aja, biar dapet urutan pertama.. Soalnya, habis Maghrib biasanya udah banyak Pasien.. hehehe

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s