Kalkun di Rumahku

sulistiyoningtyas-kalkun-di-rumahku
Kalkun in Memoriam, sekarang sudah pergi entah kemana pasca Betinanya hilang. 😦

Setiap keluar rumah, sekarang nambah kerjaan baru : Berantem sama Kalkun.

Mungkin yang pernah bertamu ke rumah saya, sempat mengenal “Unggas-unggas Buas” di halaman rumah saya, atau bahkan sempat diuber-uber juga. Mulai dari Angsa Jantan yang suka nyosor, dan Kalkun Jantan Jomblo yang hobi tebar pesona. Ngembangin sayapnya, sampe-sampe pernah ada tamu yang nggak berani masuk ke halaman, saking seremnya liat “Satpam” di halaman. Xixixi.

Belakangan, setelah Kalkun Jantan udah nggak jomblo lagi, alias udah dibelikan Betina, kok mendadak jadi ganas ya? Sempet syok, ketika tiba-tiba saya dipatuk. Padahal biasanya, dia cuma berisik dan mondar-mandir ndak jelas ketika saya jemur baju, atau nyapu halaman.

Sekarang, kalo liat saya atau Suami, dia udah siap-siap nantangin berantem. Bahkan, tadi udah nungguin aja di depan pintu. Pas pintu ta buka, doi langsung mau nyerang aja. Serem dan nggak lucu dong ya, kalo saya harus teriak-teriak lagi dan diliatin Tukang-tukang yang lagi ngerjain proyek jalan?

Fyuuh, kenapa ya perilaku Kalkunnya bisa berubah? Apa dia mau pamer ke Betina-nya? Sama kayak Angsa, yang suka nyosor dasyat buat memproteksi Istrinya? Eh, pasangannya?

Mungkin ada temen-temen yang pelihara Kalkun? Atau Mahasiswa Peternakan, atau Dokter Hewan yang tau, kenapa itu Kalkun jadi suka nyerang? Masalahnya, Kalkunnya ndak kenal takut. Kalo Angsa diusir pake sapu udah ngalah, tapi kalo Kalkun malah lompat-lompat dan tambah ngejar..-_-

Puncak ke-bete-an saya terjadi sore tadi sekitar pukul empat. Setelah sebulanan air di rumah mengalir klenther-klenther, bahkan sepekan ini mati total, membuat kami harus berhemat. Alhamdulillaah tadi pukul 13. 30 sudah kembali normal usai ganti pompa air. Seneng dong, artinya bisa umbah-umbah baju yang sudah menggunung. Dengan kondisi fisik yang sedang tidak begitu sehat, membuat pekerjaan mencuci baju menjadi begitu melelahkan dan terasa lama. Sekitar pukul setengah tiga, niat hati ingin menjemur baju, lah.. Kalkunnya masih bertengger di bahan pohon Mangga bersiap menyerang saya. Akhirnya, saya menunda mencuci baju dan melanjutkn pekerjaan rumah tangga lainnya.

Pukul 15. 30, saya keluar rumah lagi dan berharap Kalkunnya sudah pergi. Hmmm.. melihat saya keluar dari rumah, dia kembali berisik dan bersiap menyerang. Saya coba halau dengan sapu sampai-sampai sapunya patah, ia masih juga mengganggu. Setengah jam lamanya saya menghabiskan waktu berantem dengan Kalkun. Berhubung pukul setengah lima Suami sudah pulang kerja, sedangkan masih ada beberapa pekerjaan rumah yang harus saya selesaikan, maka terpaksa saya gantung jemuran di kayu-kayu jemuran darurat yang hanya digunakan ketika hujan turun.

Baru juga nutup pintu, lega soal cucian. Tiba-tiba, “Braaaakkkk…” kayunya patah. Woaaaa.. lemes seketika dan nangis mimbik-mimbik. Setelah sekian lama nggak marah-marah, akhirnya tadi saya ambil kayu jemuran untuk mengusir Kalkun. Baru juga ta todong, Kalkunnya lari ngibrit. Saya bengong, a’la kulli haal.. Hikmah di balik ambruknya jemuran di teras, saya bisa mengusir Kalkun.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s