Secangkir “Teh Jawa”

tea

Teh adalah minuman favorit untuk disajikan ketika sedang family time, atau disuguhkan ketika kedatangan tamu. Bagi saya, teh adalah minuman wajib yang harus selalu ada di rumah. Jika kebanyakan orang usai bangun tidur membuat secangkir kopi, maka saya membuat satu mug teh sebagai minuman pembuka untuk mengawali hari.

Sejak masih gadis, saya hobi banget minum minuman berasa. Seperti Kopi, Susu, Soft Drink, Teh, dll. Setelah dokter menvonis saya menderita GERD, saya mulai menghentikan kebiasaan mengkonsumsi minuman berperasa yang memicu naiknya asam lambung, terutama kopi. Saya kecanduan kopi sampai menderita gangguan tidur yang cukup kronis. Sehari bisa tidur hanya 2-3 jam saja, yang berefek signifikan bagi kesehatan, terutama lambung. Alhamdulillaah, setelah menikah nyaris tidak pernah ngopi dan pola tidur sudah sangat teratur.

Sedangkan segelas teh manis di pagi hari, cukup membantu menetralisir asam lambung saya yang melilit perih jika belum diisi makanan. Makanya, saya rutin minum teh setiap pagi dan sore sambil makan cemilan. Nah.. Teh favorit saya adalah Teh Jawa keluaran PT. Sari Melati, Pekalongan. Kayak begini nih wujudnya :

Sulistiyoningtyas-Teh Jawa

Awalnya, saya suka minum Teh Celup Sari Melati dan Sariwangi. Hingga suatu hari, saya kehabisan stok dan kebetulan temen kost ada yang punya teh jawa. Saya minta deh (Ihh.. nggak modal banget 😀 ). Pas udah diseduh, kok wangi banget ya? Aroma Jasmine-nya terasa banget. Sebagai penyuka teh, udah feeling aja kalo teh ini enak.

Slurrrpp, Maa syaa ALLAH.. beneran enak Pemirsah! 😀

Warna teh-nya nggak begitu pekat seperti Teh Sariwangi. Tapi rasanya, sepet dan enak. Kebetulan, saya suka banget teh yang agak pahit-pahit gitu. Kalo Sariwangi kan manisnya itu berasa banget, juga kalah wangi dengan Teh Jawa.

Ketika Mbak Yayan liburan di Jogja dan saya suguhkan Teh Jawa, beliau berkata :

“Tehnya enak Yas.. Pake teh apa ta?”

“Teh Jawa Mbak, ya emang enak sih. Wangi..”

Teh Jawa yang baru saya minum adalah Teh Jawa Green Tea, dan Teh Jawa Melati. Saya prefer ke Teh Jawa Melati, karena lebih sepet dan enak dibanding yang green tea. Green tea-nya Teh Jawa kurang greget rasanya, bahkan sudah hampir tiga bulan sejak pembelian belum habis-habis sampai sekarang. Lebih mirip kayak minum daun-daun kering gitu. Enggak begitu enak kalo boleh jujur. Sedangkan untuk Teh Melati, selalu habis satu kotak kemasan 25 Kantong.

Kok saya jadi sering review produk yak? Hihihi, tenaang.. enggak lagi ngiklan atau kolaborasi brand kok, tapi emang mau berbagi pengalaman dan merekomendasikan teh yang enak aja sih, hihihi.

Yuk mari, ngeteh dulu…

Yogyakarta, 4 Desember 2015 Pukul 08. 42 WIB

Ngeteh, sambil ngrendem cucian baju… Nikmatnya…

~ Tyas Ummu Hassfi

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s