Random Story

SONY DSC
Sumber Gambar

Hoaaaahh.. Sudah lama rasanya enggak nulis meski cuma sekedar curcolan. Padahal, bulan Mei-Juni rajin banget nulis. Hehehe, sebetulnya banyaaaaak banget yang mau saya tulis. Tapi, ketika udah di depan laptop, mendadak konslet. Kalo waktu lagi liburan di Batam idenya pada mabur gara-gara ada The Krucil’s yang gangguin Tantenya, kini di rumah ada kerjaan rumah yang seolah enggak berhenti melambai-lambai minta segera diselesaikan. Tuh kan, intronya aja udah dimulai dengan curhat. 😀

Pas lagi bikin cilok, tetiba kepengen nulis. Yaudah, usai bikin cilok dan ngemil, langsung deh duduk manis di depan laptop, membiarkan dapur madul-madul dulu. Mumpung Suami lagi kerja, yang penting pulang-pulang rumah udah beres.

Saat liburan kemarin, saya sempet syok waktu ngaca di rumah Mamah Mertua. Pasalnya, cermin di rumah Mamah besar-besar. Seperti mimpi saat mendapati bodi ini semakin mekar. Seperti balon yang baru ditiup, bengkak dimana-mana. Belum lagi waktu lagi ngemil Nastar, Mamah Mertua nyeletuk sambil ketawa,

“Inget Timbangan yaaa…”

Huwaaaa.. Saya sih cuma mesem-mesem haha-hihi-hehe-hoho. Pokoknya, kalo anaknya Mamah Mertua belum komplain, nikmatin aja deh. Toh, sebelum menikah saya pengeen banget bisa gemuk ideal. Hah, gemuk ideal macam mana pula? Hihihi, yah.. Intinya, gemuk yang pas. Biar enggak kelihatan tua karena berbadan kurus. LOL! 😀

Hingga akhirnya, sepulang dari Batam, pas lagi beresin kamar utama, Suami manggil-manggil dari kamar Tamu. Kirain ada apa, sampe berkali-kali manggilnya dan hebring banget.

“Ndut, baju ini udah enggak muat lagi ya dipake?” Suami mengibas-ngibas Longdress berbahan spandex, kado pernikahan dari Ibuk’e Hafshah.

Saya melotot dan memekik histeris.

“Tidaaaaaakkk…” Saya buru-buru menyembunyikan baju di Container Box, biar enggak liat lagi, biar enggak sedih lagi. Iya, bener kata Mamah, “Inget timbangan”. Hiks.. Hiks.. Nyesel, liburan kemarin nabung lemak kebanyakan.

“Dietlah Ndut..” ujarnya lagi sambil tertawa puas melihat saya mutung.

Jreeeeeeng! *nangisguling-guling*

Entah yah, mungkin karena kami di rumah kebanyakan ngemil dan saya masaknya berat-berat, jadi berat badan saya melesat. Apalagi Suami, beuuuh.. Meroket abis. Setiap ketemu orang, pasti komentarnya,

“Mas Alfa gemukan sekarang, Istrinya pasti pinter masak ya?” —- > Kalo ini saya aamiin-kan, sambil ngibas-ngibas rambut di dapur.

“Wah, Tyas sama Alfa gemuk-gemuk. Makmur yah?” —- > Aamiin

“ Ihhhh.. Mbak Tyas bulat banget sekarang. Awas lho, sebentar lagi lehernya tenggelam.” —- > Komentar paling sadis dari Madina huwaa..

“Dek, sekarang Abang gemuk nian. Pasti Tyas pinter masak nih.” —- > Dibilang begini sama Kakak Ipar, mendadak salah tingkah. 😀 Padahal kata Mamah Mertua, “Tyas kalo masak kebanyakan bumbu tuh..” wkwkwk.

Argghhh.. Sebetulnya, yang terbetik di kepala tadi bukan mau ngomongin timbangan. Tapi entah gimana kok ujug-ujug ngebahas timbangan. Sampai di paragraf ini, saya baru sadar kalo udah gagal fokus parah. 😀 😀

Oya, gara-gara tadi inget celetukan Mamah, mendadak pula jadi inget sama Atok Uyut. Kemarin, Kak Aida, Istri Kakak Ipar, nge-WA. Bilang, kalo kondisi Atok udah semakin memburuk. Sudah nggak bisa bangun lagi dari tempat tidur. Makan bubur Cuma sedikit aja. Udah dipakein Popok. Mamah juga kecapekan karena ngejagain Atok.

Saya jadi membayangkan, “Gimana yaa kalo aku tua nanti?” sambil khawatir juga kalo umur saya nggak nyampe tua. Bekal saya sudah seberapa banyak buat mudik ke kampung halaman di akhirat?

Kalo melihat Atok Uyut, In syaa ALLAH, kami mengenal Atok orang yang dekat dengan ALLAH. Waktu telponan sama Ayuk Nur, beliau cerita:

“Tyas, Atok udah nggak bisa ngapa-ngapain lagi. Dengar pun tak. Atok juga udah nggak bisa ngomong lagi. Kata Mamah, Atok selalu meneteskan air mata. Tapi bibirnya bergerak-gerak terus. Tau nggak Atok lagi ngapain? Dzikir Tyas. Iya, Atok masih bisa berdzikir. Kalo Mamah ajak ngobrol, Atok tak dengar. Tapi, waktu Mamah bilang, ‘Sudah Dzhuhur Ji..’. Eh.. Atok dengar Tyas. Atok langsung bisa shalat sambil duduk. SubhanALLAH. Mungkin, karena keshalihan Atok, ALLAH bukakan pendengarannya saat Mamah bilang waktu shalat.”

Maa syaa ALLAH. Saya merinding dan terharu banget dengernya. Demikianlah, Atok gunakan masa mudanya untuk mentaati ALLAH. Saat tua, ALLAH beri usia panjang hingga nyaris seratus tahun yang berkah. Atok punya banyak anak, seperti Mamah dan Tante Ruqayyah yang sangat berbakti pada Atok. Atok punya cucu dan cicit yang bejibun banyaknya. Eh, iya, ini serius. Anak Mamah Mertua kalo semuanya hidup totalnya sebelas, cicit dari Mamah udah sepuluh, mungkin mau nambah lagi :p, belum dari Tante-tante dan Omm-omm kami. Dan semuanya, pandai membaca Al-Qur’an! Bahkan beberapa diantaranya penghafal Al-Qur’an. Maa syaa ALLAH. Barakallahu fiik Atok.

Saya sangat berbahagia ALLAH jodohkan saya dengan Suami. Yang lebih membuat kebahagiaan dan rasa syukur saya bertambah adalah, sikap hangat dari keluarga Suami yang membuat saya bisa nyaman di tengah-tengah mereka, senyaman berada di rumah Orang Tua sendiri. Maka, nggak heran kalo saya bisa akrab, sering telponan, dan whatsaapan dengan Kakak Ipar, Keponakan dan Adik Ipar tanpa rasa sungkan. Yah, selayaknya Kakak dan Adik sendiri. Saya bisa menjadi diri sendiri tanpa harus bersusah payah menjadi orang lain agar terlihat sempurna di mata mereka.

Terima kasih yaa ALLAH.. Alhamdulillahiladzhi binimatihi tattimusshalihat..

Random banget yak? Eh, mekso banget dink tulisannya. Hihihi. Udah ah, pegel ngetiknya. Udah mau jam tiga pula, waktunya nginem lagi. Dilanjut besok lagi yaa, In syaa ALLAH, curcolan enggak pentingnya. Xixixi.

^^

Ummu Hassfi ~ Jogja, 2 Agustus 2016 at 14. 58 WIB

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s