Bolu ala Mamah Mertua (Resep dan Tips Membuat Bolu Panggang Sukses)

bolu2
Berikutnya, jangan disambi online yak? 😀

“Tuhh kaaaan gosong! Makanya, kalo bikin kue jangan disambi onlen..!”

Yaaaah, bolunya udah sukses sempurna, eh.. Malah gosong gara-gara disambi online. Padahal saya pikir ‘baru sebentar’ buka HP-nya? Hmmm, memang ya, kalo emak-emak udah online, mendadak lupa dengan dunia sekitar.. 😀

Alhamdulillaah, meski bawahnya gosong sebagian, tapi dalemnya matang sempurna kok, teksturnya lembuuut banget, dan rasanya persiiis dengan bolu buatan Mamah Mertua.

Mau sedikit cerita nih, jadi, saat liburan ke Batam, seperti biasa, saya selalu “ngintil” saat Mamah Mertua sedang masak, supaya bisa melihat langsung dan mencatat resep masakan-masakan beliau, yang rasanya emang top markotop.

Jika di keluarga saya, urusan membuat kue-kue atau menu untuk acara hajatan, biasanya Ibu melimpahkan semua pada Juru Masak yang disewa, atau tetangga di kampung tempat tinggal kami. Sebaliknya, di keluarga Suami, urusan masak-memasak, mulai dari membuat aneka kue hingga masakan berat untuk menu pesta, ditangani langsung oleh seluruh anggota keluarga, khususnya para wanita. Kebetulan, Mamah Mertua kebagian membuat kue Bolu saat itu.

Saya menyimak step by step dalam proses membuat kue bolu ini, sembari Mamah Mertua membagikan ilmunya pada saya. Rasanya, tangan ini gatal juga untuk ikutan membuat di rumah. Melihat antusiasme saya, Mamah meminta Abang untuk membelikan saya Baking Pan ukuran empat telur, serta alat perbakingan lainnya. Cieeee.. Tanpa perlu memberi banyak kode pada Suami, Mamah sudah menginstruksikan anak lelakinya membelikan istrinya alat tempur perbakingan. Disini saya merasa sangat “diuntungkan” bisa begitu dekat dengan Mertua, xixixi. Alhamdulillaah..

Suami emang gampang-gampang susah kalo diajak ke pusat perbelanjaan, alasannya, mulai dari panaslah, males antri di kasirlah, terlalu ramailah, dll. Yang kadang bikin geregetan, nggak mau diajak ke pusat perbelanjaan, tapi juga nggak ngijinin Istri berangkat sendirian. Gubraak..! Tapi kalo belanja online boleh, katanya, lebih praktis dan nggak bikin capek. Wajar yaa.. Bapak-bapak emang gitu, alasannya, “Kamu kalo lagi belanja, bisa muterin rak yang sama berapa kali aja. Aku udah lemes, kamu kayak nggak ada capek-capeknya muter-muter melulu..” wkwkwk.

Akhirnya, sampai balik lagi ke Jogja, nggak kebeli-kebeli juga baking pan-nya, karena alasan di atas. Berhubung saya udah kepengin banget eksekusi bikin Bolu ala Mamah Mertua, saya nekat bikin dengan alat seadanya di rumah. Oya, Suami kemarin ngajak ke Intisari buat beli alat baking yang kemudian sedikit saya sesali karena harganya lumayan mahal. Tapi beliau tetep ngeles, “Mahal nggakpapa, yang penting antrinya nggak lama..” -_-“

Ini mah namanya bukan sedikit cerita, tapi banyak cerita. Hahaha. Baiklah, daripada mabok denger ocehan saya, kita lanjut saja ke inti dari tulisan ini yaa? Yakni, tips dan resep membuat Bolu Panggang.

Bahan Bolu Panggang :

Untuk Baking Pan Ukuran 8 Telur (Diameter 28 Cm)

  • 8 butir Telur (Disesuaikan dengan diameter Baking Pan-nya. Kalo Diameternya 26 cm = 8 telur, 24 cm = 6 telur, 22 cm = 4 telur)
  • Gula Pasir (Takarannya sama dengan banyaknya telur)
  • Tepung Terigu Segitiga Biru (Takarannya sama dengan banyaknya telur)
  • Sejumput Baking Powder (Sejumput = Kurang lebih 1 sdt)
  • Sejumput Soda Kue
  • Sejumput Perisa Vanilla
  • (Opsional) Setetes Essens Kuning Muda (BP, SK, Perisa Vanilla, dan Essens, Mamah Mertua menggunakan merk Koepoe-koepoe)

Alat yang diperlukan :

  • Kocokan Tangan
  • 2 buah Baskom
  • 1 buah gelas bening, atau mangkok bening yang bisa menampung telur
  • Baking Pan
  • Kompor

Alternatif jika tidak memiliki Baking Pan :

  • 1 buah Loyang datar, atau tutup kaleng biscuit yang bisa memuat Loyang
  • 1 buah Loyang Bolu
  • Tutup Panci, atau benda bulat yang ukurannya pas dengan Loyang bolu

Cara Membuat :

  1. Ambil gelas bening, taruh telur di dalamnya. Tandai ketinggian telurnya ya? Nanti, takaran terigu dan gula pasirnya sama dengan tinggi telur.

Tips : Kalo tekstur bolunya pengen lembut, dikurangi sedikit tepungnya, di bawah tinggi telur. Kalo pengen teksturnya agak keras, tambah sedikit tepungnya di atas tinggi telur. Tapi jangan banyak-banyak, nanti bantat atau terlalu keras.

  1. Masukkan Gula Pasir Putih, Baking Powder, Soda Kue, dan Perisa Vanilla, kocok hingga kental dan mengembang.

Tips : Tanda adonan sudah mengembang sempurna, busanya atau pori-porinya sudah mengecil. Tanda adonan belum mengembang, busa atau pori-porinya masih besar-besar. Harus menggunakan kocokan tangan.

  1. Setelah mengembang, pindahkan adonan ke baskom baru.

Tips : Tujuan dipindahkan biar tetep ngembang. Kalo nggak dipindah, adonan jadi nggak aktif lagi atau ambles.

  1. Masukkan tepung pelan-pelan, sedikit-sedikit, sambil diaduk hingga rata.
  2. Panaskan Baking Pan.

Tips : Kalo nggak punya baking pan, panaskan Loyang datar dan Loyang Bolu dengan api yang sangat kecil. Sebelum dipanaskan, olesi Loyang bolu pake tepung.

  1. Olesi Loyang Bolu pake Minyak Goreng atau Mentega dengan sedikit Tepung Terigu yang sudah diayak.

Tips : Ambil secukupnya tepung terigu, olesi Loyang dengan sedikit minyak. Taburkan Loyang dengan tepung terigu menggunakan saringan. Jangan terlalu tebal ya lapisan tepungnya, karena akan membuat kulit bolu jadi cepat gosong.

  1. Setelah Baking Pan atau Loyang sudah panas, masukkan pelan-pelan adonan bolunya ke dalam baking pan atau Loyang.

Tips : Kalo mau dikasih motif Zebra, ambil dua centong adonan. Taru di mangkuk, tambahkan coklat bubuk atau pewarna makanan, aduk rata. Lalu, tuang melingkar di atas adonan. Ambil tusuk sate, tancapkan tusuk sate di adonan warna supaya masuk ke dalam adonan, buatlah motifnya.

  1. Tutup baking pan atau Loyang.

Tips : Kalo pake Loyang biasa, usahakan, penutupnya memiliki jarak dengan permukaan Loyang. Karena, bolu akan mengembang. Kalo nggak ada space-nya, bagian atas bolu akan menempel di bawah tutup dan bikin jelek. Saya pake panic magic com yang diameternya sama dengan Loyang. Karena tutup panci saya diameternya 28 cm.

  1. Gunakan api kecil. Sesekali buka tutup untuk memastikan kematangannya. Jika tepinya sudah agak cokelat, tusuk-tusuk dengan lidi.

Tips : Tanda bolu sudah matang, saat ditusuk, sudah tidak ada adonan yang menempel.

  1. Jika sudah matang sempurna, matikan api, angkat bolu.
  2. Keluarkan bolu dari Loyang menggunakn pisau, bentangkan di atas Koran atau Piring.
  3. Tunggu Bolu Dingin, lalu potong-potong.

Tips : Saat memotong Bolu, bolunya jangan ditekan. Cukup dipegang, dan diiris dengan pisau yang tajam. Kalo ditekan, nanti hancur, ukurannya tidak sama atau jadi agak mleyot-mleyot nggak rapi. Kalo pisaunya nggak tajam, nanti bikin bolu pecah-pecah.

Naaah… Sekian tips dan resep Bolu Panggang ala Mamah Mertuaku Tersayang. Kalo liat Mamah ngocok lumayan capek, tapi, kalo kita udah nyoba bikin sendiri, nggak secapek yang dibayangkan kok. In syaa ALLAH, dijamin sukses deh.. Asaaaal, jangan kayak saya, malah ditinggal online, jadinya gosong deh.. Xixixi. Pasti Mamah bakal ngetawain saya kalo liat penampakan bolu buatan saya.

At least.. Saya sangat puas bisa sukses bikin Bolu Panggang. Karena, seumur hidup, baru kali ini saya bikin kue dan sukses meski yaahhh.. agak gosong. Hehehe. Terima kasih ya Mah resepnya? Semoga, temen-temen bisa ikut mencoba bikin yaa? ^^

Advertisements

One thought on “Bolu ala Mamah Mertua (Resep dan Tips Membuat Bolu Panggang Sukses)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s