Hapeku Ketinggalan Era

nokiaasha-311
Tuh kan, gambarnya nyomot di google lagi. HP Suami lagi dipake terus siih.. hihihi. Gambar ambil disini.

Kalo jalan-jalan di blog-nya Mbak Endang dan Mbak Diah Didi rasanya mupeng liat hasil jepretannya yang cantik-cantik. Pengen gitu, bisa menghasilkan foto-foto keren buat pendukung di postingan blog-ku.

Sebenernya, Desember lalu bertekad buat nulis one day one post. Hampir tiap hari aku nulis, terutama resep. Karena emang tiap hari aku masak, kecuali hari Ahad. Biasanya kami makan di luar. Tapi kepending dipublish.

Masalahnya adalah, aku nggak punya kamera atau HP dengan resolusi kamera yang bagus. HP-ku masih sama sejak kuliah semester enam. Nokia Asha 311. Dibelikan Bapak, second. Aku nggak pernah beli gadget dan barang elektronik sendiri. Semua yang membelikan orang tua. Kecuali lampu tidur. Aku beli sendiri di Mirota Batik, xixixi.

Maka, saat temen-temen ramai ngomongin spek, aku nyambungnya pempek.. Hahaha. Berasa seperti Makhluk dari jaman Paleolitikum, di saat orang lain udah masuk jaman Neolitikum. Alias ketinggalan era.

Akibatnya, kalo mau foto-foto, nebeng hp Suami. Makanya, jangan heran liat foto masakanku yang minimalis itu ya? Boro-boro nata-nata meja, baru ‘cekrek’ aja udah ada yang manggil-mangil, “Ada WA dari Customer nggak? Ada BBM nggak?” abis itu disamperin, trus terjadi negoisasi yang alot. Wkwkwk. Makanya, aku curi-curi kesempatan, motret pas doi lagi mandi atau sibuk di depan laptopnya. Ijin dulu tapi.

Kenapa sih, kok ngotot pengen pake foto sendiri? Yaa, aku pengen lebih profesional aja sebenernya. Sebelum pindah domain blog jadi dot com. Lagian, mencomot foto orang lain di google atau pinterest rentan banget dengan pencurian hak cipta. Secara, kadang kita nggak tau, siapa pemilik asli foto tersebut kan? Kita aja kadang nggak ridho kalo foto atau karyanya dicomot orang? Apalagi mereka yang udah susah payah motret atau bikin gambarnya.

Nah, balik lagi ke hape. Jadi, hapeku ini bisa dipake buat Whatsapp-an. Tapi, fiturnya terbatas. Misal, nggak bisa copy paste tulisan di WA ke FB, SMS, Notes, dll. Begitu pula sebaliknya. Bisanya, forward ke nomer WA Suami. Baru deh di HP Suami bisa dicopy paste kemana-mana. Wkwkwk.

Trus, nggak bisa buka link. Kalo mau buka link, masuk ke browser bawaan HP, bukan Opera Mini. Setelah sekian lama menunggu loading, ujung-ujungnya ada notif, “Connection not available..” hahaha, rasanya pengen garuk-garuk tembok.

Kalo ada temen kirim file berupa dokumen, video, audio, maka tulisan yang muncul kurang lebih begini maknanya, “Fulanah mengirim sebuah dokumen. Tetapi, fitur di handphone anda tidak mendukung”. Duh, bapernyaa.. Hahaha.

Kalo ada yang mention di grup, chatt yang muncul cuma @ diikuti no hapenya. Jadi, kadang aku merasa perlu melototi angkanya. Itu nomer WA-ku bukan yang dimention? Wkwkwk.. Pegel.

Trus, yang bikin sedih itu, kalo lagi online FB pake HP. Ada video, aku cuma bisa liat gambarnya plus tanda play. Tapi pas dipencet, kagak bisa muter. Cuma kayak pencet-pencet kaca doang guys.. Jadi, kalo aku nge-share video, bisa dipastikan lagi online pake laptop. Dan HP-ku mati. Iya.. Kartunya dipake buat modem. Belom support tethering Siis.. Wkwkwk.. Gubrak!

Trus, kalo lagi online, ada WA masuk, opera mininya harus di-close dulu. Baru bisa buka WA-nya. Nggak bisa tinggal sekrol-sekrol kayak hape Suami. Hahaha.

Maa syaa ALLAH.. Alhamdulillaah.. Tapi aku bahagia.

Suami udah sering banget nawari beli Smartphone buatku. Karena iba liat aku yang bentar-bentar pinjem HP buat buka kiriman dari WA yang nggak support dibuka di HP-ku, atau buat liat foto yang memuat tulisan kecil-kecil. Bahkan saat di Batam pun udah mau dibelikan. Tapi aku masih nolak halus.

“Nantilah.. Kalo udah butuh banget..”

Hahaha, ngguaya beud yak? padahal, aslinya yo pengen sih.. #ssstt..

Enggak.. Enggak.. Meski sejujurnya aku juga pengen ganti hp, tapi menimbang lagi. Membedakan antara kebutuhan dan keinginan. Meski, harganya nggak mahal-mahal amat. 1,6 jt juga udah dapet gress kok.

Pertimbanganku adalah, waktu. Aku lihat, orang-orang yang pake Smartphone itu nyaris menggunakan sebagian besar waktunya dengan menunduk ke layar HP. Bercakap-cakap via online dengan orang yang jauh di mata. Tetapi, cuek dengan yang dekat di raga.

Di lampu merah, berhenti buat ngecek hp. Ngobrol sama orang, ngecek hp. Mau tidur, bangun tidur, lagi main sama anak, ngecek hp. Pokoknya, hp lebih sering dicek daripada Al-Qur’an.

Aku nggak mau begitu. Jadi kurang peka terhadap lingkungan sekitar. Khawatir juga, kalo pas udah ada Smartpone, kerjaan prioritasku mengurus rumah, jadi tertunda-tunda karena sibuk menjelajah di dunia maya. Bisa bikin Suami darah tinggi kali ya, pulang kerja rumah masih berantakan gegara Istrinya pegang HP melulu.

Tapi kalo olshoper, mungkin butuh ya Smartphone yang mumpuni buat menunjang aktifitas bisnisnya. Tapi, aku belum tertarik buat jadi olshoper. Lagi-lagi, takut mengabaikan kewajiban di rumah yang prioritas. Lagipula, udah ada Suami kok yang nyari uang.. hihihi.

Iya, aku masih pengen kok pake Smartphone. Tapi belum pada tahap butuh. Selain itu, belajar qana’ah dan hidup bersahaja. Meski, diamanahi kecukupan rejeki. Bukan mau nggaya ya, atau sok, tapi, mungkin dengan tetap bergaya hidup sederhana, membeli sesuatu jika butuh, bukan sekedar pengen, itu membuat hidup kita lebih bahagia.

Karena kalo menuruti keinginan, nggak akan ada habisnya. Sedangkan kebutuhan, adalah sesuatu yang harus dipenuhi. Jika tidak, maka akan menghambat kita dalam bekerja, survive, dll. Setidaknya, itu definisi kebutuhan menurutku.

Punya Smartphone juga banyak manfaatnya. Bisa download aplikasi-aplikasi buat denger kajian, bisa buka kitab ulama via PDF, bisa nonton kajian di Youtube, join di grup kajian, dll. Ambil positifnya saja. Karena, setiap orang memiliki opini berbeda kan?

~ Tyas Ummu Hassfi, Yogyakarta, 10 Februari 2017

Save

Save

Advertisements

5 thoughts on “Hapeku Ketinggalan Era

  1. Bener bgt mba tyas. Aku juga yg pake smartphone sekarang aku unistalin sosmed2 sperti bbm, intagram jarang2 aku buka, fb juga jrang. Cuma pake wa aja. Alasannya ya itu krena ga mau terlalu bnyak waktu terbuang sama yg begituan.

    Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s