Sarang Semut ala Mama Mertua

wp-1490099706385.png
Alhamdulillaah.. Berhasil!
Nggak perlu menunggu ahad depan buat bikin Cake Karamel atau Sarang Semut episode keempat. Hahaha, karena semalem dapet resep dari Master Chef, alias Mama Mertuaku.Jadi, Abang semalem telponan sama Mamanya. Berhubung ngobrolnya pake bahasa Bugis, aku roaming dong. Cuma curiga, karena nyebut-nyebut “Bantet” sambil ketawa. Abis itu, kok yo nyebut Sarang Semut, Karamel, dan Bahan-bahan kue. Woooo.. Ternyata, abang lagi ceritain kueku yang kemarin, dan Mama Mertua akhirnya ngasih resep andalannya.

Nah, pagi ini, aku langsung eksekusi resep dari Mama Mertua. Semalem, aku ragu Abang inget resepnya Mamah, kadang kan gitu yaa, kaum Bapak suka menyesatkan. Wong pas kutanyain, “Nggak pake Baking Powder?”, trus dijawab, “Itu kan, Soda Kuenya Baking Powder?” Wkwkwk, gubraak! Akhirnya, aku rekam suara Abang pas lagi menghapal resepnya Mama buat ditranslate ke aku. Trus, aku praktekkin deh.

Aku udah nggak degdegan lagi bikin karamelnya lho.. *nyengir 😂. Karena, tiba-tiba inget pernah liat langsung Mama Mertua bikin karamel. Aku beri afirmasi positif pada diriku lagi, bahwa kali ini akan jauuh lebih berhasil dari kemarin. Dan aku harus yakin, resep ini akan sukses dan enak (Atas Ijin ALLAH). Aku percaya, bahwa resep Mama Mertua adalah yang terbaik. Karena, sedikit saja keraguan di dalam hati saat tengah berupaya, bisa mengendap di alam bawah sadarku. Yang endingnya, mempengaruhi proses maupun hasil upaya.

Kali ini, aku manut sama pakemnya Mama. Semua bahan kue ditakar pake gelas ukur. Bisa pake mangkok bening, gelas bening, atau apapun itu. Yang penting, tembus pandang, kita mudah buat menandainya. Jadi, nggak perlu pake timbangan lhoo.. Favorit banget nih.. 😂 Soalnya belum beli timbangan juga euy.

Daaaan.. Pas buka tutup baking pan, Maa syaa ALLAH, menul-menul!! Waaaaaaa.. Aku menangis terharu. 😂 Sarangnya kece badai. Sukses beraaaat! Alhamdulillah Yaa ALLAH.. Aku bahagia banget. Hihihi.. Akhirnya, usahaku bertemu jodohnya hari ini. Memanglah, hasil tidak pernah mengkhianati usaha. Alhamdulillah.

Nah, ternyata, bikin karamel itu nggak seribet yang aku bayangkan dan praktikkan kemarin. Aku baru inget cara Mama bikin karamel, justru saat Abang ngasih resep mama ke aku. Masaknya pake wajan pemirsah!

Kalo di beberapa resep yang umum, kan pake Panci tuh. Nah, pake panci malah ribet. Karena, lapisan pancinya tipis, trus ringan, sehingga kalo pas ngaduk-aduk kadang karamelnya muncrat dan bahaya kalo kena kulit, karena suhu karamel panas itu tinggi. Bikin melepuh. Selain itu juga panci jadi geser-geser saking ringannya. Dan cepet gosongnya, plus bikin dasar panci rada rusak. So, aku sarankan temen-temen kalo mau nyoba bikin karamel, pake wajan wok aja ya?

Tadi, aku bikin karamel pake wajan. Sesuai instruksi mama. Kalo di resep sebelumnya, rasanya haram mengaduk karamel karena bikin nempel di sendok. Justru saat pake wajan, harus diaduk biar rata mencairnya. Aku ngaduknya pake spatula kayu. Karamel akhirnya mencair sempurna. Dan nggak ada karamel yang mengkristal karena diaduk. Tapi tetep, yang paling bikin keringet dingin adalah saat memasukkan air. Kudu pelan-pelan ya? Andaikata mengkristal, nggak papa. Diaduk terus aja sampe gula yang mengkristal larut. Gunakan api kecil ya, biar karamel nggak gosong. Setelah larut semua, baru matikan api. Fyuhhh legaaa..

Mau coba resep ala Mama Mertuaku? Boleh.. Yuk disimak!

Bahan :

🍩 Aku pake gelas ukur untuk menakar bahan. Kalo di rumah nggak ada gelas ukur, bisa pake mangkok, gelas, dll. Yang penting transparan. Nah, biar gampang nakarnya, aku tandai pake cc aja? Jangan protes, kalo gula dan tepungnya aku tulis cc bukan gram. 😂

4 butir Telur, dipecah, lalu tandai ketinggian telur. Tadi telurku setinggi 200 cc
400 cc Gula Pasir ➡️ Gula pasir takarannya 2 kali lipat tinggi telur
400 cc Air
200 cc Tepung Terigu
200 cc Tepung Kanji
1/2 sdt Soda Kue
1 Ons Margarin

Cara Membuat :

1. Pecah telur di gelas ukur, tandai ketinggiannya, lalu masukkan ke dalam baskom.

wp-1490099526816.png

2. Cuci gelas ukur, lalu takar gula pasir. Masukkan gula pasir ke dalam wajan.

wp-1490099536751.png
3. Buat karamel di wajan. Aduk-aduk dengan spatula kayu hingga karamel mencair. Gunakan api kecil

wp-1490099560818.png

4. Tambahkan air biasa ke dalam karamel. Pelan-pelan sambil diaduk. Kalau ada yang mengkristal nggakpapa. Lanjutkan mengaduk, sambil gula yang mengkristal dioser-oser ke wajan biar larut.

wp-1490099603774.png

5. Setelah gula larut semua, matikan api.
6. Masukkan soda kue ke baskom yang berisi telur. Kocok dengan whisker balon atau Pagotang. Ini nggak buat bikin telur mengembang, cuma biar tercampur rata aja.


wp-1490099548327.png
7. Masukkan karamel yang sudah hangat, aduk rata
wp-1490099644459.png

8. Tambahkan Margarin yang sudah dilelehkan, aduk rata

wp-1490099626459.png
9. Ukur tepung terigu, masukkan ke dalam adonan, aduk rata pake spatula

wp-1490099673159.png
10. Ukur tepung kanji, masukkan ke dalam adonan, aduk pake whisker balon atau pagotang
11. Tuang adonan ke dalam baking pan. Panggang hingga matang.
wp-1490099656799.png

12. Test tusuk, kalo udah nggak ada adonan yang menempel, dan bagian atas sudah keras, tandanya kue sudah matang.

wp-1490099685602.png

13. Angkat, keluarkan dari baking pan. Tunggu dingin, baru dipotong.

wp-1490099695137.png

Selamat mencoba yaa.. ^^

© Tyas Ummu Hassfi, Yogyakarta, 21 Maret 2017

Save

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s