Suwir Tuna Sambal Dabu-dabu

17309426_1969637259932581_5035057806346271121_n
Segeeeer…

Semalem Dewi nanya, “Bisa bikin Sambal Dabu-dabu nggak?”, saya segera menjawab, “Bisa” meski sebenernya belum pernah bikin. 😂 Tapi, tahu bahan-bahannya. Karena, beberapa waktu yang lalu, pernah liat postingan sambal Dabu-dabu di grup Langsung Enak.

Mendengar sambal Dabu-dabu, yang pertama kali terlintas di benak adalah Ikan Tuna yang masih bersisa di kulkas. Akhirnya, pagi ini saya goreng ikan tuna dan meracik sambal Dabu-dabu. Sayurnya, cukup dengan Kangkung rebus, dan buahnya Semangka. Continue reading “Suwir Tuna Sambal Dabu-dabu”

Advertisements

Cake Tape Ketan Pandan

17425820_1969787116584262_4354231934364519632_n
Maniseee..


Kemarin, dikasih Tape Ketan Ijo sama Ibunya temen Abang. Tape khas kampung, dan rasanya manis-manis madu. Berhubung tapenya udah berair banget, saya bingung mau diapain? Kalo cuma dicemil doang rasanya sayang.

Akhirnya, tadi saya bikin Cake Tape Ketan. Coba-coba eksperimen, siapa tahu berjodoh jadi.. Hihihi.

Cake ini no oven dan no mixer. Cepet prosesnya, dan irit bahan tentu saja. Favorit banget deh.. Hihihi.  Continue reading “Cake Tape Ketan Pandan”

Nasi Goreng Terasi Ala Mama Mertua

Nasi Goreng Terasi

Aku akui, semua resep dari Mama Mertua itu enak. Dan aku getol banget “nginthil” beliau masak pas lagi mudik ke Batam, atau setiap telpon mesti selalu ngobrolin resep. Atau curhat, abis gagal bikin sesuatu, trus beliau kasih tips-tipsnya, hihihi. Sehat selalu ya Mah?

Pagi ini, sarapan Nasi Goreng. Resepnya, ala Mama Mertua dong.. Hihihi. Karena, aku nggak pede bikin nasi goreng ala aku sendiri. Apalagi buat sarapan. Karena bagiku, sarapan itu adalah momen yang sangat krusial untuk perut dan otak Suami. Kalo nggak enak, bikin Abang ogah habisin makanannya, yang berdampak pada kurangnya bahan bakar yang memberi tenaga untuk bekerja dan berpikir, akibatnya, perut jadi laper, bikin loyo, ngantuk, dan nggak fokus. Nah, kan bahaya tuh bagi emosi dan pendapatan?

Continue reading “Nasi Goreng Terasi Ala Mama Mertua”

Ikan Tuna Asam Padeh

17424627_1969266369969670_3894753468329308936_n
Sejak kecil, aku nggak suka makan ikan. Ikan apapun itu. Pernah coba-coba makan ikan air tawar, berujung muntah. Karena, saat di tenggorokan berasa seperti makan lumpur. Trus, makan ikan laut, berujung gatal-gatal. Tapi, bisa makan ikan teri yang kecil-kecil, dalam porsi yang sangat sedikit dicampur sambel. Cumi-cumi, apaaaalagi? Langsung deh mabok, mual-mual karena bau amis banget. Untung Udang enggak. Kalo Udang, yang alergi justru Adekku.

Dalam rangka memperbaiki gizi keluarga, wkwkwk, akhirnya aku belajar bersahabat dengan seafood. Ikan khususnya. Ditambah lagi, di keluarga abang, ikan adalah menu yang lazim dan wajib ada. Secara, orang Sulawesi kan hobi banget sama Ikan yak?

Continue reading “Ikan Tuna Asam Padeh”

Sarang Semut ala Mama Mertua

wp-1490099706385.png
Alhamdulillaah.. Berhasil!
Nggak perlu menunggu ahad depan buat bikin Cake Karamel atau Sarang Semut episode keempat. Hahaha, karena semalem dapet resep dari Master Chef, alias Mama Mertuaku.Jadi, Abang semalem telponan sama Mamanya. Berhubung ngobrolnya pake bahasa Bugis, aku roaming dong. Cuma curiga, karena nyebut-nyebut “Bantet” sambil ketawa. Abis itu, kok yo nyebut Sarang Semut, Karamel, dan Bahan-bahan kue. Woooo.. Ternyata, abang lagi ceritain kueku yang kemarin, dan Mama Mertua akhirnya ngasih resep andalannya.

Continue reading “Sarang Semut ala Mama Mertua”

Review Restaurant Umar

wp-1489940687677.png
Nasi Kabuli yang enaaaaak banget!

Alhamdulillah… Gondok gara-gara insiden nggak jadi makan di Umar Restaurant tempo hari, hari ini sudah terobati. Sengaja banget, tadi sore masak menu ringan, biar bisa alesan buat makan malem di luar, xixixi. Modus banget yak? 😂

Akhirnya, tadi ba’da Isya kami ke Umar Resto lagi. Abang pesimis sih, khawatir habis atau dilayani orang yang sama lagi. Wkwkwk. Tapi, alhamdulillah.. Pas nyampe sana, disambut sama Ownernya. Fyuhhh.. Legaaa. Continue reading “Review Restaurant Umar”